Buku Tamu

Saudara- saudara yang terkasih,

Pertama-tama mbah haturkan ucapan terima kasih atas kunjungan anda

Apa yang tertuang disini hanyalah buah pikiran dan apa yang mbah temui dalam hidup sehari-hari yang merupakan anugerah dari Allah serta beberapa kutipan tulisan yang mbah anggap bermanfaat bagi kita bersama, dalam hal ini mbah akan sertakan nama penulisnya

Dalam kunjungan ini anda mungkin menemukan hal-hal yang kurang berkenan, untuk itu mbah mohon maaf yang sebesar-besarnya, karena tidak ada maksud mbah untuk membuat semua saja menjadi tidak nyaman

Mbah persilahkan anda untuk mengisi Buku Tamu ini atau email ke mbahjustinus(at)gmail.com dan mudah-mudahan apa yang tertuang dalam blog ini dapat bermanfaat bagi kita semua demi kemuliaan Allah yang lebih besar lagi

AMDG

23 Komentar Add your own

  • 1. Ikkyu_san  |  Juni 30, 2008 pukul 2:16 pm

    Hadir Mbah…
    Ini cucu dari Tokyo bersama cicit-cicit yang emang suka mencicit alias cerewet hihihi

    Wah … kalau Imelda cucu terus Riku dan Kai cicit … udah tua banget ya mbah hehehe … kayanya nggak gitu deh Emi_chan, masih muda nih hahaha … ngakunya

    ya ya kunci mobilnya di umpetin aja

    Balas
  • 2. Chiby  |  Juli 2, 2008 pukul 12:31 pm

    Salam damai untuk mbahJustinus dari Chiby.

    Salam damai juga Chiby … terima kasih atas kunjungan anda

    Balas
  • 3. heryazwan  |  Juli 2, 2008 pukul 3:12 pm

    Mbah, iki cucumu sungkem dan wis teko saiki…

    Terima kasih mas … salam persahabatan

    Balas
  • 4. DK  |  Juli 7, 2008 pukul 3:43 pm

    Halo,ketemu lagi,mbah…….disini boleh oot nggak,mbah? Blog nya mantafff…….

    OOT ? … di ban hahaha … kayanya perlu ya biar sedikit rame, tapi mesti mengundang mr OOT ya … eh kapan ke Jakarta lagi, kita ngobrol lagi … sampe pagi

    Balas
  • 5. ipk4cumlaude  |  Juli 8, 2008 pukul 11:51 am

    Hi mbah, kunjungan balik nih…
    Jarang2 saya berkunjung ke blog kayak gini. Memperluas sudut pandang (bukan lagi sudut dong)…πŸ˜†

    Terima kasih … O ya, malah mbah yang suka ke blog mu numpang belajar

    Balas
  • 6. Pakde  |  Juli 8, 2008 pukul 3:37 pm

    Tok2 ! Permisi ….mbah! Pengen bertamu nih, lagi ngapain mbah ?
    Wah, asyiiiiik juga pondok mbah. He..he..he…

    Wah, ga ada orangnya !!!

    Pamit dulu ah ! Bye Bye !

    Monggo Pakde … pinarah hehehe …

    Lho belum disuguhin kok udah mau pamit saja … sering-sering mampir di gubug ini ya Pakde

    Balas
  • 7. DK  |  Juli 11, 2008 pukul 11:44 am

    Check clock,mbah.Besok sabtu jangan lupa kirim upah mingguan saya.Wehehehe……..

    Belum dikirim ya ? Hahaha
    Tapi dalam hal mewartakan Kerajaan Surga jangan kawatir Bapa mu yang akan memberi upah

    Balas
  • 8. DK  |  Agustus 9, 2008 pukul 10:40 am

    Mbah….Mbah…..

    Ya … ya … yes …

    Balas
  • 9. johanes purwoko  |  September 17, 2008 pukul 3:11 pm

    hai.. Mbah..
    salam kenal
    apakah ada bahan tambahan untuk pertemuan ketiga bulan kitab suci nasional …. bahasan dari pertemuan 1, 2 dan 3 mirip2 sekali Mbah sehingga untuk pertemuan ketiga ini rasanya sudah pernah juga dibahas di pertemuan2 sebelumnya..
    trims Mbah.

    Salam kenal juga ya, semoga dalam keadaan baik-baik saja

    Perihal bahan tambahan sementara belum ada, hanya sedikit saja yang dapat mbah tambahkan diluar bahan dari Komisi KKS KAJ
    Memang agak mirip-mirip ya, mungkin karena menyesuaikan temanya yaitu Kemurahan hati Allah

    Terima kasih atas kunjungan anda

    Semoga bermanfaat

    Balas
  • 10. paul  |  Desember 4, 2008 pukul 9:57 am

    Pagi Mbah….

    saya mau mampir minta air sak gelas mawon boleh Mbah, sepertinya air sumur mbah yang di rumah itu airnya jernih sampai luber luber.

    Balas
  • 11. Henda Febrian  |  Desember 21, 2008 pukul 6:27 am

    Waw nice blog!!Kpn2 ajarin aku y!!!hhe……
    O,ya ni blogku hendafebrian.wordpress.com

    Balas
  • 12. niken  |  Februari 23, 2009 pukul 7:58 pm

    salam kenal mbahjustinus,,
    dari niken yg lagi menuntut ilmu di Taiwan..
    dan sedang mencari Tuhan dalam setiap peristiwa hidup ini..

    klo boleh tau nama aslinya sapa mbah?
    nunsewu nggih..πŸ˜‰

    Salam kenal juga Niken

    Hehehe … Justinus nama asli lho

    Selamat “menemukan Tuhan dalam segala” – dalam setiap peristiwa, setiap orang dan semua ciptaan yang kita temui

    Balas
  • 13. niken  |  Maret 3, 2009 pukul 10:07 pm

    mbahhhh,,,
    kangen mbahku di jogja ni..
    biasanya dicritani pake bahasa Jawa,,
    aku manthuk2 wae,, hehehhehe..
    klo mbahjustinus tinggal dimana?
    cucu2nya banyak ga?

    Balas
  • 14. sebastianus  |  Maret 18, 2009 pukul 2:55 pm

    salam kenal mbah yustinus,
    saya tinggal di Paroki ST. Agustinus Karawaci Tangerang.
    wilayah St.Clara, Lingk. St.Clara 5. (saya mau curhat mbah)
    Saya mantan ketua lingk, sekarang jadi sekretaris lingkungan.
    begini mbah, SSL saya sok tau dan mau tahu urusan umat yang tidak mestinya lalu istrinya sbg bendahara lingk kerjanya nggak sopan, nagih uang kematian (ST.YUSUF) dijalan dan yang ditagih orang tidak mampu, saya walaupun sekretaris jadi “MARAH BESAR” dan saya bilang ini tidak betul, bagaimana menurut mbah. terimakasih

    Dibicarakan saja secara baik-baik

    Balas
  • 15. pandudewanata  |  Maret 21, 2009 pukul 10:27 pm

    Sugeng ndalu,
    tepangaken kawulo pandu saking mBekasi, badhe nderek pirso blog meniko kagunganipun Rm. Justinus, ingkang mandegani KOMSOS KAJ? menopo leres nggeh? Kawulo nembe pados angin sumilir, niat pados materi kangge PI tema 4 APP KAJ 2009, mbok menawi mbah kagungan? Nuwun.

    Maaf mas Sugeng, saya bukan romo Justinus yang anda maksud

    Balas
  • 16. Inge  |  April 4, 2009 pukul 11:49 pm

    permisi, Mbah ….

    Monggo mbakyu

    Balas
  • 17. Prayitno Ramelan  |  Juli 22, 2009 pukul 8:28 am

    Mbah Justinus….terima kasih tulisan saya yang sederhana ini di posting di blog-nya…artinya penting dan bagus kan ya? hehehe…iya deh Mbah, ada lagi tulisan saya di kompasiana tentang kehidupan, tolong dilihat di archive guest blogger, jusulnya “Mensyukuri Nikmat Tuhan”, tolong dibaca ya…Gitu deh Mbah…salam hangat>Pray

    Bukan hanya penting dan bagus pak, tapi sungguh menyentuh hati saya … sebuah pengalaman iman yang sungguh dalam

    Terima kasih sudah berkunjung pak Pray, salam buat bapak dan keluarga

    Balas
  • 18. Julia  |  Agustus 16, 2009 pukul 1:46 pm

    Salam kenal aj mbah dari saya.
    Saya Julia biasa di sapa Juli. Saya sbnrnya seorg pemudi Protestan, tp krn calon saya seorg Katolik, mk dengan senang hati saya jg mau masuk Katolik. Dan minggu2 ini saya selalu ikut misa. Rasanya teduh sekali mbah. Awalnya saya msh merasa asing, tapi skg dah terbiasa koq.
    Mbah…ada yang ingin saya tanyakan terkait dgn itu…) bole ya, mbah? )
    1. Bgmn caranya agar saya disahkan sbg Katolik?
    2. Apakah sebagai seorg Protestan saya bs menyambut hosti setiap minggunya?
    3. Bolehkah saya membuat tanda salib ketika akan berdoa mengingat saya msh seorg Protestan?
    5. Boleh jg kah saya berdoa Rosario?
    Terima kasih byk mbah kl mbah bersedia menjwb pertanyaan2 saya. Dan semoga iman saya semakin kuat tuk menjadi seorang Katolik. Soalnya calon saya dan klgnya taat sekali sbg Katolik. Syalom…

    Julia yang berbahagia,

    Bersyukurlah anda merasa teduh bila mengikuti Misa

    Untuk dapat dibaptis secara Katolik anda diminta mengikuti Pembelajaran Agama Katolik yang dilaksanakan di Paroki-Paroki, silahkan anda hubungi Gereja terdekat

    Sebelum anda dibaptis secara Katolik anda dilarang untuk menyambut Komuni Kudus, jadi bersabarlah sampai anda dibaptis ya

    Silahkan saja anda membuat Tanda Salib sebelum dan sesudah berdoa serta berdoa Doa Rosario

    Salam

    Balas
  • 19. R.Bernardus Benny susilo murthi  |  Oktober 23, 2009 pukul 9:53 pm

    pangestune mbah :
    meniko cucu ingkang “bandhel ” wonten Batam
    nderek Stasi St.Piliphus Bida Ayu Tj.Piayu Batam Paroki Blok II Lubuk Baja St. Petrus.
    Dalem sampun dangu kangen kalian “Gending2 Gerejawi”
    menopo sak meniko tasih wonten langgam jawi karawitan gending2 kagem upocoro Sakramen Kudus wonten Grejo n’jih?
    salam kangen dalem lan sak keluarga saking Batam mbah
    Matur nuwun.Berkah Dalem………

    Bernadus yang baik,

    Anda ini kok ya bikin saya kangen juga sama suasana Misa di kampung sana hehehe

    Maklum saya sudah lama tinggal di pinggiran Metropolitan, sebutan orang-orang jaman modern ini, tapi suasana Misanya jauh kalah dengan yang di kampung … tapi ya sudah lah ngikuti jaman, wong di Misa yang dicari bukan suasananya kok, tapi kerinduan akan Sakramen Maha Kudus nya, saat berjumpa dengan Kristus dalam ujud yang kasat mata

    Berkah Dalem

    Balas
  • 20. kekek apriana  |  Januari 7, 2010 pukul 4:50 pm

    menarik dan informatif. salam kenal

    Balas
  • 21. edy  |  Mei 8, 2010 pukul 12:20 pm

    Yth. Rama Para Penyusun Buku Bulan Katekese Liturgi KAS

    Penerbitan buku ini amat baik dan membantu mutu iman umat. Sayangnya sampai saat ini buku itu hanya terbit dalam edisi bahasa indonesia. Para Rama penyusunya kan rama bersuku jawa dan bisa berbahasa jawa, mbok tolong, tahun depan kalau buat buku macam itu memperhatikan juga umat yang tua-tua yang tinggal di paroki pedesaan itu. Mereka akan lebih afdol menawi mireng sesorah liturgi mawi basa jawi. Mekaten Rama Kendar sankanca. Nyuwun kawigatosanipun. Gusti mberkahi.

    Balas
  • 22. O Leonardus W  |  Mei 28, 2010 pukul 2:37 pm

    Salam dalam Yesus Kristus
    Saya tidak tahu bagaimana cara berdialog dgn Uskup atau para Rama tentang berbagai hal di sekitar kita.. Mudah-mudahan lewat email ini para Rohaniwan bisa menyimaknya. Saya sangat berterima kasih apabila ada yang menyampaikan tulisan ini.

    Hari ini tgl 28 mei 2010 tepat dimana saudara kita yang berumat Buddha merayakan ‘Tri Suci Waisak’ yang mana mereka sedang merayakan momentum ini. Terngiang dalam batin saya seruan para Banthe yang sepertinya menjadikan ‘selogan moral’ bagi umat manusia untuk berbuat ‘Kebajikan’ untuk semua makluk hidup, bukan sekedar bagi umat manusia tentunya, melainkan untuk binatang juga tumbuhan-tumbuhan..
    Bumi kita memang telah tua, namun bukan karena usia, melainkan oleh ulah dan ‘Dosa’ umat manusia yang berAgama, berTuhan seperti saya, juga anda

    Tulisan ini hanyalah setitik embun yang saya harapkan dapat sedikit mengingatkan suatu ‘Kebajikan’, yang kalau diendapkan, direnungkan kata yang ‘Sederhana’ itu sangat tidak sederhana jadinya dan menyejukkan,

    Sebagai orang yang belum 100% katholik ini, saya mengucapkan selamat “HARI RAYA WAISAK’ 2554.
    saya mohon maaf untuk saudara-saudaraku yang mungkin Uskup, para Rama kami kalau tidak sempat, atau alpa mengucapakan seperti kala saudara kita yang menganut agama Islam sedang merayakan hari rayanya. “selamat HARI RAYA IDUL FITRI……’ dengan sepanduknya yang cukup besar.
    Tentunya bukan untuk menunjukan ketakutannya, tapi betul-betul untuk menghormatinya.
    Sekali lagi kami mengucapkan “SELAMAT HARI RAYA WAISAK 2554′, tulisan ini sebagai toleransi saya dan mewakili umat katholik beserta paraRohaniwan/wati yang belum sempat pesan SPANDUK.

    SALAM.

    Balas
  • 23. mag  |  September 13, 2010 pukul 5:52 pm

    mbah,,,,,,, kula sowan , kanti kebak persoalan urip ,, nyuwun tambahing pangestu lan BERKAH DALEM GUSTI lumantar donganipun simbah ingkang kula tresnani,,,,,, sampun kesupen nggih mbah……

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


%d blogger menyukai ini: