SEJUTA LILIN DUKA LINTAS IMAN UNTUK GUS DUR

Januari 8, 2010 at 12:12 am Tinggalkan komentar

Saudari dan saudaraku terkasih,

Saya baru kembali dari Pondok Pesantren Tebuireng Jombang. Di sana saya menyaksikan wafat Gus Dur sebagai peristiwa bangsa. Bahkan lebih dari itu, wafat Gus Dur merupakan peristiwa iman.  Ia wafat namun tetap hidup. Pada malam hari ini saya menyaksikan semangat hidupnya dalam diri kita semua. Sebagai ungkapan akan kehidupan itu saya panjatkan doa.

DOA

Untuk seorang Abdurrahman Wahid

(Abdi Allah yang Rahman -Mahabaik -dan yang  wahid –Esa)

Ya,  Allah,

Lihatlah umat-Mu berkumpul di  tempat ini

tempat di mana kemerdekaan bangsa ini pernah diproklamasikan.

Kami berkumpul untuk mengenang seorang abdimu, Abdurrahman Wahid.

Sekarang ini kami  merasa dipersatukan oleh sebuah perasaan kehilangan;

Kehilangan seorang pemimpin yang terpelajar

Kehilangan seorang pemikir yang merakyat

Kehilangan seorang guru yang cerdas

Kehilangan seorang bapak yang penuh kasih

Kehilangan seorang beriman yang tabah

Kehilangan seorang sahabat yang baik, bahkan jenaka juga.

Kau panggil dia kehadirat-Mu.

Bak sebuah mulut

tiba-tiba dunia kami seperti merasakan sebuah gigi yang tanggal

dan kami merasa gagal untuk berucap.

Kami terpukau dan menjadi  gagap tetapi ingin bertanya pada-Mu,

apa kehendak-Mu dengan peristiwa kepergiannya ini.

Allah yang Mahabesar,

Kauambil dia dari tengah-tengah kami, sehingga kami merasa kecil.

Padahal saat ini adalah saat yang tepat

ketika kami sedang sangat memerlukannya.

Allah yang Maha Baik,

Kauambil yang baik di antara kami

sehingga kami khawatir jangan-jangan yang jahat akan menyergap kami.

Maka kami berkumpul di sini untuk berdoa agar Kauteguhkan

agar kaukuatkan

agar kaubuka hati dan pikiran kami

untuk lebih mampu menyadari rahmat-Mu

yang selama ini Kausampaikan kepada kami melalui dia.

Dia yang tahu apa artinya menjadi manusia, makluk yang Kau beri kemerdekaan.

Dia yang tahu bagaimana mempergunakan kemerdekaan  itu.

Dia yang tahu bahwa manusia bemartabat sama,

sehingga harus saling menghormati.

Dia yang tahu apa artinya perbedaan: bukan untuk membuang yang tidak sama, melainkan saling melengkapi dan memperkaya.

Allah yang Esa,

satukan kami untuk mencecap rahmat dan kebijaksanaan-Mu

yang selama ini telah Kausampaikan melalui abdi-Mu ini.

Ampunilah kami karena kami tak cepat memahaminya,

atau malah cenderung mengabaikannya.

Berilah kami kekuatan untuk merelakan dia kembali ke hadapan-Mu.

Sebagai manusia dia tak lepas dari dosa dan kesalahan,

tetapi kami percaya, Dikau yang Rahim, mengampuninya.

Kami percaya, bahwa tempat yang layak telah Kausediakan baginya.

Selama hidupnya, dia banyak menderita karena keyakinannya

maka sekarang ini juga kami ingin menyatukan semua penderitaan yang ditanggung oleh umat-Mu yang menderita karena keyakinan mereka.

Semoga semua penderitaan itu Kauubah menjadi keberanian untuk dengan tekun menjadi saksi-Mu.

Allah yang Maha Agung,

dengan rela kami serahkan dia kepada-Mu kembali.

Hanya kami mohon semoga kenangan akan dia

membuat kami semakin mampu  bekerja sama untuk melanjutkan cita-cita-Mu ketika menciptakan kami:

Hidup sesuai dengan jalan-Mu, jalan kasih, jalan kebenaran, jalan keadilan dan damai.

Ya Allah, lihatlah kami yang dipersatukan oleh sebuah perasaan kehilangan, kehilangan seorang abdi yang telah menjadi sahabat yang menjadi teladan bagaimana berjalan bersama dalam menyusun bagian sejarah negeri ini

Ya Allah, kami mohon agar perasaan kehilangan ini Kauubah menjadi perasaan bahwa kami telah memperoleh terang-Mu, melalui dia, abdimu.

Sejuta lilin ini kami nyalakan

ketika kami dirundung duka karena merasa kehilangan.

Tetapi kami berdoa, agar nyala yang dipancarkan adalah nyala penuh kekuatan untuk mengubah semuanya menjadi kebaikan.

Berilah kami  kekuatan untuk menjaga terang itu,  memancarkannya, mengamalkannya dalam hidup bersama sebagai satu bangsa, bangsa Indonesia.

Dia telah berusaha menunjukkan bagaimana hidup sesuai dengan jalan-Mu,

jalan kasih, jalan kebenaran, jalan keadilan dan damai.

Allah yang baik dan esa

Jadikanlah kami pula abdi-Mu,  untuk melanjutkan apa yang telah dia kerjakan selama ini.

Kami mohon lekas wujudkan kasih-Mu di negeri kami

sehingga kasih, keadilan dan damai dapat kami alami dalam hidup harian kami.

Lekas wujudkan kasih-Mu di negeri kami Indonesia,  yang kami cintai

dan kami percaya,  kaucintai juga.

Raganya telah mati, tetapi semangatnya tetap hidup di hati kami.

Amin

Jakarta, 2 Januari 2010

Johannes Pujasumarta

KWI

Sumber : Mgr Pujasumarta


Entry filed under: Katolik, Religi. Tags: , , .

Ucapan Belasungkawa dari Vatikan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Tulisan Terbaru :

Pengunjung :

  • 39,891

Langganan :

Ad Maiorem Dei Gloriam

%d blogger menyukai ini: