I. BERTANGGUNG JAWAB PADA KELUARGA

Maret 1, 2009 at 12:00 am Tinggalkan komentar

1. Lagu Pembuka

2. Tanda Salib dan Salam

P  Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.

U Amin.

P Rahmat Tuhan kita Yesus Kristus, cinta kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus selalu besertamu.

U Dan sertamu juga.

3. Pengantar

Setiap orang adalah bagian dari sebuah keluarga, entah keluarga inti, keluarga besar, maupun keluarga Allah. Sebagai anggota, masing-masing individu memiliki peran dan tanggung jawab agar hidup keluarga dapat berlangsung terus. Keluarga inti dipanggil untuk menjadi sakramen, tanda dan sarana keselamatan Allah, maka setiap anggota dipanggil untuk mewujudkan hal itu.

Santo Paulus menyadari peran dan tanggung jawab masing-masing anggota keluarga dalam menciptakan komunitas basis Gerejawi. Oleh karena itu, ia memberi nasehat bagi setiap orang sesuai dengan perannya. Dalam pertemuan pertama ini kita dia-jak menyadari peran dan tanggung jawab sebagai anggota ke-luarga. Semoga kita bisa belajar dari nasehat Santo Paulus.

4. Pernyataan Tobat

P Marilah kita hening sejenak untuk memeriksa batin kita agar layak dan pantas merayakan ibadat kita. (hening sejenak)

U Ya Allahku, Engkaulah yang harus kukasihi lebih dari segala se-suatu. Aku menyesal sungguh atas dosa-dosaku. Dengan sengaja aku berbuat salah dan tidak mau berbuat baik. Aku telah ber-dosa terhadap Engkau. Dengan pertolongan rahmatMu, aku ber-niat teguh untuk bertobat, dan tidak berdosa lagi. Berilah aku kekuatan untuk menghindari apa saja yang menjerumuskan aku kedalam dosa. Ya Allah, kasihanilah aku, orang berdosa ini. Demi Yesus Kristus, Juruselamatku, yang telah menderita seng-sara dan wafat bagiku.

U Amin.

5. Doa Pembuka (bersama-sama)

Allah Bapa yang penuh kasih, Engkau mengumpulkan kami di sini supaya kami sehati dan sejiwa bersyukur sebagai anggota keluarga-Mu. Kami masing-masing memiliki keluarga yang Kau panggil untuk melanjutkan karya ciptaan-Mu. Bukalah hati kami untuk mendengarkan sabda-Mu dan melaksanakan-Nya. Berkatilah juga saudara-saudara kami yang belum dan berhalangan hadir dalam pertemuan ini. Demi Kristus, Tuhan dan Pengantara kami. Amin.

6. Lagu Pengantar Bacaan

7. Bacaan Kitab Suci : Tit 2 : 1-10

Tit 2:1 Tetapi engkau, beritakanlah apa yang sesuai dengan ajaran yang sehat:
Tit 2:2 Laki-laki yang tua hendaklah hidup sederhana, terhormat, bijaksana, sehat dalam iman, dalam kasih dan dalam ketekunan.
Tit 2:3 Demikian juga perempuan-perempuan yang tua, hendaklah mereka hidup sebagai orang-orang beribadah, jangan memfitnah, jangan menjadi hamba anggur, tetapi cakap mengajarkan hal-hal yang baik
Tit 2:4 dan dengan demikian mendidik perempuan-perempuan muda mengasihi suami dan anak-anaknya,
Tit 2:5 hidup bijaksana dan suci, rajin mengatur rumah tangganya, baik hati dan taat kepada suaminya, agar Firman Allah jangan dihujat orang.
Tit 2:6 Demikian juga orang-orang muda; nasihatilah mereka supaya mereka menguasai diri dalam segala hal
Tit 2:7 dan jadikanlah dirimu sendiri suatu teladan dalam berbuat baik. Hendaklah engkau jujur dan bersungguh-sungguh dalam pengajaranmu,
Tit 2:8 sehat dan tidak bercela dalam pemberitaanmu sehingga lawan menjadi malu, karena tidak ada hal-hal buruk yang dapat mereka sebarkan tentang kita.
Tit 2:9 Hamba-hamba hendaklah taat kepada tuannya dalam segala hal dan berkenan kepada mereka, jangan membantah,
Tit 2:10 jangan curang, tetapi hendaklah selalu tulus dan setia, supaya dengan demikian mereka dalam segala hal memuliakan ajaran Allah, Juruselamat kita.

(Perikop dibaca 3 kali: bersama-sama satu kali, dibacakan oleh salah seorang peserta, dan membaca dalam hati.)

Renungan singkat

Siapa yang suka diberi nasihat? Kebanyakan orang tidak suka diberi nasehat, bukan? Kendati banyak orang tidak suka diberi nasehat, tidak berarti bahwa nasehat itu tidak penting dan tak berguna. Setiap orang memerlukan nasihat dari orang lain, terlebih dari mereka yang lebih tua dan bijaksana. Kitab Amsal menyebutkan: Jalan orang bodoh lurus dalam anggapannya sendiri, tetapi siapa mendengarkan nasihat, ia bijak (Ams 12:15). Bahkan, Kitab Amsal menganjurkan: Dengarkanlah nasihat dan terimalah didikan, supaya engkau menjadi bijak di masa depan (Ams 19:20).

Memberi nasihat dan menjalankan nasihat tersebut merupakan Tradisi umat beriman. Paulus dalam suratnya mengajar Titus tentang nasihat-nasihat yang baik bagi jemaat, agar masing-masing orang menyadari peran dan tanggungjawabnya sebagai anggota keluarga. Bahkan, Paulus masih menambahkan peran dan tanggungjawab para hamba terhadap tuan mereka. Dengan menjalankan nasihat Paulus, maka keluarga diharapkan menjadi komunitas basis yang berpusat pada Sabda Allah dan menjalankan perintah-perintah Allah sedemikian sehingga komunitas itu memuliakan Allah.

Relevankah nasihat Paulus bagi kita? Apa arti nasihat tersebut? Kiranya nasihat tersebut tetap relevan dan penuh arti bagi kita. Orang tua-tua, suami dan isteri serta anak-anak memiliki peran dan tanggungjawab yang tidak kecil. Masing-masing hendaknya menjalankan hidupnya dan memberikan teladan hidup bagi yang lain. Itulah yang menjadi dasar panggilan dan perutusan sebagai murid-murid Tuhan. Seperti halnya Titus diminta menasihati jemaat, demikian pun kita diharapkan memberi nasihat dengan terlebih dahulu menghayatinya.

8. Doa Umat

P Marilah kita berdoa agar setiap anggota keluarga kita melaksanakan peran dan tanggung jawabnya:

P Bagi para lansia. Bantulah orang-orang tua agar mereka semakin hari berkembang dalam iman dan cinta, sehingga mereka berbahagia dan selalu bersyukur melihat anak cucu mereka.

U Ajarilah kami untuk selalu hormat dan berbakti kepada para orangtua, menjaga mereka di waktu sakit dan susah, sehingga mereka memberikan doa dan restunya bagi kami.

P Bagi para suami dan isteri. Semoga mereka bersatu saling mengasihi sehingga mereka dapat memberi teladan bagaimana berkorban dan menunaikan tanggungjawabnya kepada anak-anak dan keluarga.

U Semoga mereka diberi kerendahan hati dan kesabaran, terlebih bila begitu banyak masalah dan krisis melanda keluarga kami.

P Bagi anak-anak. Bantulah anak-anak kami agar mereka tekun dan setia menunaikan tugas belajar untuk masa depan. Jauhkanlah mereka dari godaan untuk mengambil jalan pintas dan bermalas-malasan.

U Semoga anak-anak kami dapat menghargai segala jerih payah orangtua mereka, sehingga mereka tekun berkarya dan berbuat baik demi keluarga dan masyarakat.

P Kita berdoa bagi mereka yang membutuhkan doa-doa kita …. Marilah kita mohon:

U Kabulkanlah doa kami, ya Tuhan.

P Bapa yang mahakasih, semoga keluarga-keluarga Kristiani hidup dalam iman, harapan dan kasih, sehingga antara angkatan tua dan angkatan muda saling memahami, saling menghargai dan bergandengan tangan di setiap generasi. Marilah kita satukan doa dan permohonan kita dengan doa yang diajarkan Kristus sendiri. Bapa kami ….

9. Doa Penutup (Doa Tanggung Jawab, PS. 145)

Allah, sumber segala sesuatu, Engkau memberikan talenta untuk kami kembangkan. Engkau memuji para hamba yang baik dan setia, yang penuh tanggung jawab memperkem-bangkan talenta yang mereka terima.

Buatlah kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap Yesus, supaya kami senantiasa ingat bahwa Ia begitu mengasihi kami, dan telah mempertaruhkan nyawa-Nya demi kami. Semoga kami selalu tanggung jawab terhadap panggilan kami sebagai orang beriman. Bantulah kami terus berusaha menjadi orang beriman yang dewasa dan sungguh terlibat dalam persekutuan jemaat, pewartaan, ibadat dan kesaksian dan pelayanan kepada masyarakat.

Buatlah kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap diri kami sendiri, supaya kami tidak menyia-nyiakan karunia yang kau berikan kepada kami.

Buatlah kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap orang tua, supaya kami selalu berusaha berbuat yang baik guna membalas kasih sayang dan pemeliharaan yang mereka lakukan terhadap kami.

Semoga kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap semua orang yang mendidik kami, supaya semua pelajaran hidup yang mereka berikan dengan tanggung jawab, kesabaran tidak kami sia-siakan.

Buatlah kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap teman-teman kami, supaya kami tidak menghianati sikap persaudaraan mereka.

Buatlah kami bersikap penuh tanggung jawab terhadap masyarakat supaya kami selalu berusaha menyumbang lebih banyak daripada apa yang kami terima.

Ya Bapa, bantulah kami, supaya selalu mensyukuri apa yang sudah kami terima, dan mempergunakan dengan sebaik-baiknya apa saja yang ada pada kami demi Yesus, Tuhan kami.

10. Membangun Niat

(Pemimpin mengajak umat membuat niat konkret, yaitu: siapa melakukan apa dan kapan dilaksanakan. Dengan demikian, Umat sungguh menghidupi Sabda Tuhan.)

11. Berkat dan Pengutusan

P Tuhan beserta kita.

U Sekarang dan selama-lamanya.

P Semoga Allah memberkati setiap usaha kita dan mendukung setiap peran dan tanggung jawab kita.

  Dalam Nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus.

U Amin.

P Ibadat kita sudah selesai.

U Syukur kepada Allah

P Marilah kita memberi teladan yang baik sebagai wujud tanggung jawab kita.

U Amin.

12. Lagu Penutup

Entry filed under: Katolik. Tags: , , .

APP 2009 – KAJ II. Bertanggung Jawab Pada Lingkungan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Tulisan Terbaru :

Pengunjung :

  • 39,891

Langganan :

Ad Maiorem Dei Gloriam

%d blogger menyukai ini: