Vatican 8

Juli 21, 2009 at 1:06 pm 1 komentar

SEJUTA LILIN DUKA LINTAS IMAN UNTUK GUS DUR

Saudari dan saudaraku terkasih,

Saya baru kembali dari Pondok Pesantren Tebuireng Jombang. Di sana saya menyaksikan wafat Gus Dur sebagai peristiwa bangsa. Bahkan lebih dari itu, wafat Gus Dur merupakan peristiwa iman.  Ia wafat namun tetap hidup. Pada malam hari ini saya menyaksikan semangat hidupnya dalam diri kita semua. Sebagai ungkapan akan kehidupan itu saya panjatkan doa.

DOA

Untuk seorang Abdurrahman Wahid

(Abdi Allah yang Rahman -Mahabaik -dan yang  wahid –Esa)

Ya,  Allah,

Lihatlah umat-Mu berkumpul di  tempat ini

tempat di mana kemerdekaan bangsa ini pernah diproklamasikan.

Kami berkumpul untuk mengenang seorang abdimu, Abdurrahman Wahid.

Sekarang ini kami  merasa dipersatukan oleh sebuah perasaan kehilangan;

Kehilangan seorang pemimpin yang terpelajar

Kehilangan seorang pemikir yang merakyat

Kehilangan seorang guru yang cerdas

Kehilangan seorang bapak yang penuh kasih

Kehilangan seorang beriman yang tabah

Kehilangan seorang sahabat yang baik, bahkan jenaka juga.

Kau panggil dia kehadirat-Mu.

Bak sebuah mulut

tiba-tiba dunia kami seperti merasakan sebuah gigi yang tanggal

dan kami merasa gagal untuk berucap.

Kami terpukau dan menjadi  gagap tetapi ingin bertanya pada-Mu,

apa kehendak-Mu dengan peristiwa kepergiannya ini.

Allah yang Mahabesar,

Kauambil dia dari tengah-tengah kami, sehingga kami merasa kecil.

Padahal saat ini adalah saat yang tepat

ketika kami sedang sangat memerlukannya.

Allah yang Maha Baik,

Kauambil yang baik di antara kami

sehingga kami khawatir jangan-jangan yang jahat akan menyergap kami.

Maka kami berkumpul di sini untuk berdoa agar Kauteguhkan

agar kaukuatkan

agar kaubuka hati dan pikiran kami

untuk lebih mampu menyadari rahmat-Mu

yang selama ini Kausampaikan kepada kami melalui dia.

Dia yang tahu apa artinya menjadi manusia, makluk yang Kau beri kemerdekaan.

Dia yang tahu bagaimana mempergunakan kemerdekaan  itu.

Dia yang tahu bahwa manusia bemartabat sama,

sehingga harus saling menghormati.

Dia yang tahu apa artinya perbedaan: bukan untuk membuang yang tidak sama, melainkan saling melengkapi dan memperkaya.

Allah yang Esa,

satukan kami untuk mencecap rahmat dan kebijaksanaan-Mu

yang selama ini telah Kausampaikan melalui abdi-Mu ini.

Ampunilah kami karena kami tak cepat memahaminya,

atau malah cenderung mengabaikannya.

Berilah kami kekuatan untuk merelakan dia kembali ke hadapan-Mu.

Sebagai manusia dia tak lepas dari dosa dan kesalahan,

tetapi kami percaya, Dikau yang Rahim, mengampuninya.

Kami percaya, bahwa tempat yang layak telah Kausediakan baginya.

Selama hidupnya, dia banyak menderita karena keyakinannya

maka sekarang ini juga kami ingin menyatukan semua penderitaan yang ditanggung oleh umat-Mu yang menderita karena keyakinan mereka.

Semoga semua penderitaan itu Kauubah menjadi keberanian untuk dengan tekun menjadi saksi-Mu.

Allah yang Maha Agung,

dengan rela kami serahkan dia kepada-Mu kembali.

Hanya kami mohon semoga kenangan akan dia

membuat kami semakin mampu  bekerja sama untuk melanjutkan cita-cita-Mu ketika menciptakan kami:

Hidup sesuai dengan jalan-Mu, jalan kasih, jalan kebenaran, jalan keadilan dan damai.

Ya Allah, lihatlah kami yang dipersatukan oleh sebuah perasaan kehilangan, kehilangan seorang abdi yang telah menjadi sahabat yang menjadi teladan bagaimana berjalan bersama dalam menyusun bagian sejarah negeri ini

Ya Allah, kami mohon agar perasaan kehilangan ini Kauubah menjadi perasaan bahwa kami telah memperoleh terang-Mu, melalui dia, abdimu.

Sejuta lilin ini kami nyalakan

ketika kami dirundung duka karena merasa kehilangan.

Tetapi kami berdoa, agar nyala yang dipancarkan adalah nyala penuh kekuatan untuk mengubah semuanya menjadi kebaikan.

Berilah kami  kekuatan untuk menjaga terang itu,  memancarkannya, mengamalkannya dalam hidup bersama sebagai satu bangsa, bangsa Indonesia.

Dia telah berusaha menunjukkan bagaimana hidup sesuai dengan jalan-Mu,

jalan kasih, jalan kebenaran, jalan keadilan dan damai.

Allah yang baik dan esa

Jadikanlah kami pula abdi-Mu,  untuk melanjutkan apa yang telah dia kerjakan selama ini.

Kami mohon lekas wujudkan kasih-Mu di negeri kami

sehingga kasih, keadilan dan damai dapat kami alami dalam hidup harian kami.

Lekas wujudkan kasih-Mu di negeri kami Indonesia,  yang kami cintai

dan kami percaya,  kaucintai juga.

Raganya telah mati, tetapi semangatnya tetap hidup di hati kami.

Amin

Jakarta, 2 Januari 2010

Johannes Pujasumarta

KWI

Sumber : Mgr Pujasumarta


Januari 8, 2010 at 12:12 am Tinggalkan komentar

Ucapan Belasungkawa dari Vatikan

(Sumber : Mgr Pujasumarta)

Januari 7, 2010 at 10:14 pm Tinggalkan komentar

Mgr Suharyo Resmi Uskup Koajutor KAJ

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah tiga bulan, Uskup Agung Semarang Mgr Ignatius Suharyo Pr akhirnya resmi menjabat sebagai Uskup Koajutor pada Keuskupan Agung Jakarta. Sebagai Uskup Koajutor, Suharyo akan mewakili Uskup Agung Jakarta Mgr Julius Kardinal Darmaatmaja jika ia berhalangan.

Misa Kudus Penerimaan Mgr Suharyo dilakukan di Gereja Katedral Jakarta, Rabu (28/10) pukul 10.00 tadi. Misa dipimpin langsung oleh Mgr Kardinal Julius Darmaatmaja.

Koor dari Paroki Kristus Raja Kampung Duri mendapat kehormatan mengiringi Misa Agung yang dihadiri Duta Besar Vatikan Mgr Leopoldo Girelli, Uskup Bandung Mgr Pujasumarto Pr, dan Uskup Bogor Mgr Cosmas Angkur OFM itu.

Dalam Gereja Katolik ada dua macam uskup pendamping, yakni Uskup Auxilier dan Uskup Koajutor. Uskup Auxilier tidak secara otomatis akan menggantikan uskup lama jika yang bersangkutan tidak bisa menjalankan tugasnya. Sedangkan Uskup Koajutor, seperti yang disandang Mgr Suharyo, secara otomatis akan menggantikan uskup jika yang bersangkutan tidak bisa menjalankan tugasnya.

Untuk sementara, Mgr Suharyo dan Mgr Julius akan tinggal di tempat terpisah, tetapi untuk kegiatan pelayanan ataupun birokrasi keuskupan akan selalu dikomunikasikan.

“Saat ini Uskup Agung Jakarta seakan berkaki empat,” kata Kardinal menganalogikan kondisi di KAJ saat ini. Meski begitu, Kardinal berharap agar umat dapat memperlakukan Mgr Suharyo seperti umat memperlakukan dirinya.

Mgr I Suharyo dalam sambutannya di pengujung perayaan mengungkapkan, dirinya sebenarnya sudah diminta untuk datang ke Jakarta seusai pengangkatannya oleh Paus pada 25 Juli lalu. Akan tetapi, dia meminta waktu untuk menyelesaikan tugas-tugas pokoknya di Keuskupan Agung Semarang.

Seperti diberitakan, pimpinan tertinggi Gereja Katolik Dunia Paus Benediktus XVI telah menunjuk Mgr Ignatius Suharyo, Uskup Agung Semarang, sebagai Uskup Koajutor Keuskupan Agung Jakarta (KAJ), Sabtu (25/7) pukul 17.00 WIB atau pukul 12.00 waktu Roma.

Sumber : Kompas.com

Terjadilah kekosongan jabatan Uskup KAS ?

Kekosongan jabatan Uskup di Keuskupan Agung Semarang hanya terjadi beberapa jam saja, yaitu sekitar 2 jam, sejak sekitar 10:50 saat Duta Besar Vatican Mgr Leopoldo Girelli menunjukan Bulla Penunjukan kepada Bapak Kardinal Julius Darmaatmadja, Konsultore Jakarta dan umat KAJ hingga pukul 13:30 dimana Romo Pius Riana Prapdi Pr, Vikjen Keuskupan Agung Semarang, terpilih sebagai Administrator Diosesan pada pertemuan Konsultor KAS

Siapa Romo Pius Riana Prapdi Pr ?

Sebelum menjabat sebagai Vikjen KAS sejak 10 Juli 2008, beliau bertugas di Paroki Fransiskus Xaverius Kidul Loji Yogyakarta dan menjadi Direktur utama KARINA KAS. Sempat mengikuti study di Italia. Beliau juga pernah bertugas di Paroki Sragen tahun 1997 s/d 1998. Banyak catatan positif dan kenangan manis dari umat Sragen (baik dari anak-anak, kaum muda hingga orang tua) tentang Romo Riana saat ia mendampingi Romo Petrus Soeprijanto, Pr (sebagai Pastor Kepala) bertugas menjadi gembala di Paroki Santa Perawan Maria di Fatima Sragen.

Sumber : Paroki Sragen

(Foto : Komisi KomSos KAJ)

Oktober 29, 2009 at 6:58 pm Tinggalkan komentar

Mari Kita Bantu

Bagi anda yang ingin membantu saudara-saudara kita Korban Gempa di Sumatera Barat dapat melalui

KARINA – KWI (Caritas Indonesia – Konferensi Wali Gereja Indonesia)

Name of Bank: HSBC (The Hongkong and Shanghai Banking Corp. Limited)

Swiftcode : HSBCIDJA   Account Name : Yayasan Karina

Account Numbers:

001-081199-001 (in IDR)  001-081199-007 (in US Dollar)  001-081199-008 (in EURO)

KEUSKUPAN AGUNG JAKARTA

BCA no. 544-0305-778.

Mohon bukti transfer dapat di-fax ke 021 385.56.81.

Video Katedral Padang pasca gempa klik disini

Oktober 29, 2009 at 1:13 pm Tinggalkan komentar

Katedral Padang

Gempa Padang Katedral

Tampak depan Katedral (Foto : Karina)

Gempa Padang Katedral 1

Bagian belakang Altar yang roboh (Foto : Karina)

Gempa Padang Katedral 2

Plafond rusak (Foto : Karina)

Gempa Padang Katedral 4

Tabernakel dan Patung Bunda Maria yang tidak rusak (Foto : Karina)

Gempa Padang

Patung Bunda Maria (Foto : Karina)

Gempa Padang 1

Tim Karina (Caritas Indonesia) (Foto : Karina)

Oktober 26, 2009 at 1:57 pm Tinggalkan komentar

SURAT GEMBALA MGR. I SUHARYO

SURAT GEMBALA MGR.  I  SUHARYO

DALAM RANGKA KEPINDAHAN KE

KEUSKUPAN AGUNG JAKARTA

24/25 OKTOBER 2009

Para Ibu/Bapak,

Para Suster/Bruder/Rama

Kaum muda, remaja dan anak-anak yang terkasih dalam Kristus,

1. Sekitar duabelas tahun yang lalu, tepatnya pada tanggal 22 Agustus 1997, saya menulis surat bagi Umat Katolik di Keuskupan Agung Semarang, dalam rangkamenyiapkan diri, menyongsong Tahun Yubileum Agung tahun 2000. Dalam rangka TahunYubileum itu, almarhum Paus Yohanes Paulus II mengajak kita untuk bergembira dan bersyukur, merasakan kebahagiaan hidup sebagai orang beriman yang dianugerahi keselamatan. Dengan merayakan Tahun Yubileum Agung itu kita juga mengungkapkan

harapan kita akan datangnya tata kehidupan baru yang semakin bersaudara, adil, damai dan sejahtera, “langit baru bumi baru”. Harapan inilah yang selama ini bersama-sama kita perjuangkan perwujudannya dalam berbagai kesempatan dan dengan berbagai cara.

2. Dalam rangka itu pulalah Arah Dasar Umat Allah Keuskupan Agung Semarang dirumuskan, berbagai pedoman diberlakukan serta berbagai wacana – misalnya Gereja sebagai peristiwa, Gereja yang signifikan secara internal relevan secara eksternal, penegasan bersama, pelayanan yang murah hati dan berbagai wacana lain – dilontarkan. Semuanya diharapkan mengalirkan dinamika kehidupan umat beriman yang mengarah ke terbangunnya komunitas alternatif atau komunitas kontras :

yaitu komunitas umat beriman yang hidup berdasarkan nilai-nilai Kerajaan Allah, bukan sekedar mengikuti arus jaman yang tidak selalu membawa kita semakin dekat dengan Allah, sesama dan alam semesta.

Saudari-saudaraku yang terkasih,

3. Agar harapan itu pelan-pelan dapat menjadi kenyataan, kita diundang untuk selalu membarui diri sebagai murid-murid Yesus. Kisah pengemis buta Bartimeus yang diwartakan pada hari ini dapat membantu kita dalam usaha mengembangkan hidup kita sebagai murid-murid Kristus. Perjumpaan Bartimeus dengan Yesus membuat dirinya yang tadinya buta (Mrk 10:46), menjadi melihat (ay 52). Ia yang tadinya hanya “duduk” (ay 46), lalu “berdiri” (ay 50) pergi mendapatkan Yesus. Ia yang semula hanya “di pinggir jalan” (ay 46), lalu “mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya” (ay 52). Ia menanggalkan jubahnya (ay ay 49), artinya “menanggalkan manusia lama … dan mengenakan manusia baru” (Ef 4:22; bdk Kol 3:9). Sikap dan kata-kata Yesus juga mengubah sikap para murid. Semula mereka menegor pengemis buta itu (Mrk 10:48). Sikapnya tidak bersahabat, kata-katanya tajam. Setelah Yesus menyuruh mereka untuk memanggil si pengemis itu, sikap mereka berubah menjadi bersahabat dan kata-kata mereka meneguhkan. Mereka berkata, “Kuatkan hatimu… Ia memanggil engkau” (ay 49). Tampak jelas bahwa perjumpaan-perjumpaan yang diceritakan dalam kisah ini merupakan saat-saat yang membaharui dan meneguhkan kehidupan.

Saudari-saudaraku yang terkasih dalam Kristus,

4. Selama dua belas tahun melayani umat di Keuskupan Agung Semarang ini, saya banyak mengalami perjumpaan-perjumpaan seperti itu. Saya merasa diteguhkan dan berkembang dalam imamat serta dalam pelayanan dalam perjumpaan-perjumpaan seperti itu. Maka pada akhir masa pelayanan saya sebagai Uskup di Keuskupan Agung Semarang ini, saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih. Terima kasih kepada para Ibu/Bapak/Kaum Muda/Remaja dan Anak-anak – pendek kata kaum awam –

atas keterlibatan Ibu/Bapak/Kaum Muda/Remaja dan Anak-anak dalam kehidupan Gereja. Keterlibatan Ibu/Bapak/Kaum Muda/Remaja dan Anak-anak sungguh membuat Gereja kita hidup. Saya berdoa, semoga keluarga-keluarga kita dilimpahi berkat, perlindungan dan damai sejahtera. Terima kasih kepada para Suster dan Bruder atas pilihan hidup, kehadiran dan pelayanan yang para Suster dan Bruder berikan. Kehadiran dan pelayanan para Suster dan Bruder amat menentukan wajah Gereja di Keuskupan Agung Semarang ini. Saya berdoa semoga komunitas-komunitas para Suster dan Bruder menjadi komunitas yang semakin memancarkan kasih Tuhan sendiri. Terima kasih kepada para imam, baik yang berkarya maupun yang tinggal di wilayah Keuskupan Agung Semarang. Kerja keras dan kerelaan untuk bekerjasama di antara para imam menjadikan pelayanan kita semakin murah hati dan cerdas. Saya berdoa agar para imam mengalami kegembiraan batin yang terpancar dalam hidup yang damai serta pelayanan yang semakin total dan tulus.

Saudari-saudaraku yang terkasih dalam Kristus,

5. Pada tanggal 25 Juli 2009 yang lalu saya ditunjuk oleh Bapa Suci Benediktus XVI untuk menjadi Uskup Agung Koajutor di Keuskupan Agung Jakarta. Saya membutuhkan waktu cukup lama untuk mencoba mengerti dan memaknai kehendak Tuhan dalam penunjukan ini. Saya menerima perutusan ini dengan lapang hati ketika saya sampai pada keyakinan bahwa yang mengutus saya adalah Umat Keuskupan Agung Semarang. Pimpinan Gereja memanggil saya, Keuskupan Agung Semarang mengutus saya dan saya menerimanya karena saya yakin bahwa hidup adalah anugerah yang selalu harus dibagikan. Terima kasih atas sekian banyak doa yang dipanjatkan untuk saya dalam rangka penerimaan tugas baru ini. Kalau pernah ada yang baik yang saya lakukan dalam pelayanan saya selama ini, semuanya itu adalah buah dari doa-doa seluruh umat. Bekal doa ini pulalah yang akan saya bawa dalam menjalankan tugas pelayanan saya selanjutnya. Saya akan berangkat hari Selasa 27 Oktober 2009 dan akan diterima di Keuskupan Agung Jakarta pada hari Rabu 28 Oktober 2009. Marilah kita saling mendoakan agar kita dapat menjalankan perutusan kita masing-masing yang berbeda-beda, demi kemuliaan Tuhan dan kebaikan sesama.

1.Doa rosari bersama umat

Hari pertama bulan sepuluh,

Hati gembira penuh semangat

Bunda Maria tempat berteduh

2. Di hutan hidup kawanan lebah

Di sawah tumbuh rumpun padi

Matahari terus berubah

Kasih Tuhan kekal abadi

Berkah Dalem,

Semarang, 13 Oktober 2009

+ I. Suharyo

Uskup Keuskupan Agung Semarang

Oktober 20, 2009 at 11:01 am Tinggalkan komentar

Paus Serukan untuk Membantu Korban Bencana Alam di Asia dan Pasifik

Pope Benedict XVI

KOTA VATIKAN (UCAN) — Paus Benediktus XVI menyerukan kepada Gereja Katolik di seluruh dunia dan masyarakat internasional untuk membantu mereka yang sedang menderita akibat “bencana alam hebat” belakangan ini di Asia Tenggara dan Pasifik.

“Saya mengajak semua orang bersama saya dalam doa bagi para korban dan orang-orang yang mereka kasihi,” kata Paus kepada ribuan peziarah dari berbagai negara, yang berada di Basilika Santo Petrus pada 4 Oktober untuk mendapat berkatnya.

“Secara spiritual saya dekat dengan orang-orang yang kehilangan tempat tinggal dan bagi semua orang yang mengalami cobaan (karena bencana-bencana ini), dan saya berdoa kepada Allah untuk menolong mereka dalam penderitaan,” katanya, ketika berbicara dari jendela perpustakaannya di Vatikan.

“Saya menyerukan agar solidaritas kita sendiri dan dukungan masyarakat internasional tidak pernah berkurang bagi orang-orang ini,” kata paus dalam sebuah pesan yang disiarkan melalui TV dan radio bagi audiens internasional.

“Saat ini pikiran saya tertuju pada penduduk Pasifik dan Asia Tenggara yang terkena bencana alam yang hebat di hari-hari belakangan ini,” katanya.

Paus mulai dengan menyinggung mereka yang menderita akibat “tsunami di kepulauan Samoa dan Tonga” di Pasifik selatan, yang sedikitnya 176 orang meninggal setelah terjadi gempa bumi dengan kekuatan 8.0 skala Richter di dasar laut pada 29 September.

Paus juga meminta perhatian untuk Asia Tenggara, memperhatikan orang-orang yang menderita akibat “topan di Filipina, yang setelah itu menghantam Vietnam, Laos dan Kamboja.”

Di Filipina pada 27 September, Topan Ketsana menyebabkan kerusakan di Asia Tenggara, menewaskan hampir 300 orang dan memaksa sekitar setengah juta orang ke luar dari rumah mereka . Topan itu bergerak menghantam Vietnam yang menewaskan 162 orang dan 13 lainnya hilang. Akibat topan  itu, 17 orang dinyatakan tewas di Kamboja dan 24 di Laos, demikian laporan media internasional. Filipina yang dihantam lagi Topan Parma pada 3-4 Oktober yang menewaskan 16 orang.

Berikut, Paus menyoroti bencana alam minggu lalu: “Gempa bumi yang mematikan di Indonesia.” Pulau Sumatra terkena gempa berkekuatan 7,6 skala Richter pada 30 September dan sejumlah gempa susulan yang besar. Tidak ada perkiraan yang jelas tentang korban yang tewas. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperkirakan sekitar 1.100 orang.

Sebelumnya pemerintah melaporkan 715 tewas dan 3.000 hilang, namun direvisi kembali pada 4 Oktober korban tewas mencapai 603 orang dan 960 hilang. Kota Padang dengan penduduk 900.000 jiwa adalah kota dekat dengan pusat gempa dahsyat itu. Wilayah itu mengalami banyak kerusakan dengan setengah dari jumlah bangunan-bangunannya roboh, demikian media.

“Bencana ini menyebabkan kematian dalam jumlah besar, pengungsian, dan lebih banyak lagi kehilangan tempat tinggal” serta mengakibatkan “kerusakan harta benda dalam jumlah yang luar biasa,” kata Paus.

Pada 2 Oktober, Paus Benediktus mengirim telegram yang menyampaikan solidaritas dengan orang Sumatra yang menderita. Telegram itu ditandatangani atas nama paus oleh Sekretaris Negara Vatikan Tarcisio Kardinal Bertone, dan dikirim kepada Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia Uskup Agung Leopoldo Girelli.

Telegram itu mengatakan, paus “secara mendalam sedih ketika tahu tentang gempa bumi yang mematikan baru-baru ini yang dialami Indonesia.” Paus “berdoa untuk para korban dan keluarga mereka yang berduka, memohon istirahat kekal bagi yang meninggal, dan kekuatan dan penghiburan ilahi bagi semua yang menderita.”

Telegram itu selanjutnya mengatakan bahwa “Paus mendorong para pekerja yang memberi pertolongan dan semua yang terlibat dalam menyediakan bantuan darurat bagi para korban bencana ini untuk pantang mundur dalam usaha mereka guna membawa bantuan, penghiburan, dan dukungan.”

Seluruh bencana alam ini telah diberitakan secara luas oleh media Vatikan, dan media Katolik di Italia yang meminta sumbangan guna mendukung berbagai upaya bantuan.

Radio Vatikan memberitakan permohonan yang menggetarkan akan bantuan dari Uskup Padang Mgr Martinus Dogma Situmorang OFMCap yang menekankan perlunya bantuan dari masyarakat internasional.

Caritas Internasional, federasi internasional Katolik dari badan-badan bantuan Gereja, telah meminta bantuan untuk para korban di semua wilayah yang terkena bencana. Dia tengah mengkoordinasikan pertolongan bantuan bersama unit-unit Caritas di negara-negara yang terkena bencana alam itu.

Paus Benediktus juga menyebut bencana alam lain, meski lebih kecil dekat Roma, ketika ia mengingat 21 orang yang tewas dan 400 orang kehilangan rumah akibat dari banjir baru-baru ini di kota Messina, Italia bagian selatan.



Oleh Gerard O’Connell, Koresponden Khusus di Roma

Oktober 19, 2009 at 10:08 pm 1 komentar

Pos-pos Lebih Lama


Tulisan Terbaru :

Pengunjung :

  • 39,873

Langganan :

Ad Maiorem Dei Gloriam